We're family afterall

Uncategorized

Tokoh Hari Ini – As-Syahid Sayyid Qutb

//

Oleh: Riduan Mohamad Nor (penulis dan pendakwah)
As-Syahid Sayyid Qutb (29 Ogos 1966-29 Ogos 2010)

Ramadhan dinobatkan sebagai bulan pengampunan, bulan Al Quran juga bulan jihad dan pelbagai gelaran yang mengambarkan kebesaran dan kemuliaan penghulu bulan ini.Ramadhan tahun ini yang berlangsung di bulan Ogos juga tidak sepi daripada peristiwa penting di langit sejarah, antaranya pembunuhan kepada tokoh besar perjuangan Islam di abad moden iaitu Syed Qutb.

Syed Qutb ialah satu nama besar dalam sejarah pemikiran gerakan Islam pada abad ke 20. Sejak kematiannya pada tahun 1966, karya-karyanya telah disebarkan dan menjadi inspirasi kepada pendokong-pendokong gerakan kebangkitan Islam di seluruh dunia. Ianya telah menawan pemikiran dan komitmen generasi muda Islam untuk bekerja untuk Islam.

Image: Untuk mengetahui rupa beliau, sila Google. Happycircle tidak mempunyai sebarang hak untuk menyiar mana-mana gambar Copyright

Nama sebenar Sayyid Qutb ialah Sayyid Qutb Ibrahim Hussain Shazali dan beliau berasal daripada keluarga yang berada dan dihormati di kampungnya di Moshah dalam wilayah Assyut di hulu Mesir. Beliau dilahirkan daripada rahim seorang muslimah yang menyintaiAl Quran. Ayahnya sangat mementingkan soal agama dan telah memberikan pengaruh kehidupan beragama yang sangat besar terhadap Syed Qutb kemudiannya.Oleh kerana asuhan keluarganya yang menitik beratkan pendidikan Al-Quran, maka Syed Qutb semenjak kecil lagi telah mengahafal Al-Quran dan beliau telah menghabiskan hafalannya ketika berusia 10 tahun. Dalam usianya 14 tahun, beliau telah berangkat ke Kaherah untuk menyambung pelajarannya dan beliau mendapat pendidikan tinggi di Darul Ulum. Beliau mengambil kursus-kursus Bahasa Arab dan Kesusasteraan, Ulum Al-Syariah, Sejarah dan Ilmu Pendidikan. Pada tahun 1933, Syed Qutb telah berjaya menamatkan pendidikannya di Darul Ulum dengan mendapat Ijazah sarjana Muda & Diploma Pendidikan.

Beliau telah memulakan kerjayanya sebagai guru di Bani Suif dan telah menceburi bidang kesusasteraan kerana minat beliau dalam bidang ini begitu mendalam. Syed Qutb adalah seorang penulis yang prolifik. Selain daripada menulis tentang tafsir Al-Quran, beliau telah mengarang sebanyak 24 buah buku serta banyak menyumbang karya-karyanya kepada majalah terutama majalah Ar-Risalah. Syed Qutb pernah dihantar oleh Kerajaan Mesir ke Amarika Syarikat untuk mengkaji sistem pendidikan tinggi di sana. Kehidupannya di Amarika walaupun singkat, telah memberi Syed Qutb beberapa pengalaman hidup dan pengajaran yang sangat penting seperti melihat prejudis kaum yang dahsyat di Amerika dan juga sokongan Amerika kepada penubuhan Israel yang cukup menyentuh perasaan Syed Qutb.

Kebejatan nilai dan keruntuhan akhlak serta tamadun kebendaan masyarakat Barat telah memberikan Syed Qutb satu pandangan semula tentang paradigma perjuangan, beliau merasa mual dengan tamadun Barat yang kosong spiritual. Beliau mula rasa terpanggil dan bertanggungjawab untuk memperjuangkan Islam sebagaimana yang diperjuangkan oleh Imam Hassan Al-Banna. Syed Qutb telah meletakkan jawatannya sebagai pegawai pendidikan apabila balik semula ke Mesir dan telah menyetai Ikhwanul Muslimin. Di awal penggabungannya dengan Ikhwan, sesuai dengan bakat dan kebolehannya dalam penulisan, beliau telah banyak menulis topik-topik berkaitan dengan Islam serta membandingkan dengan Ideologi-ideologi seperti komunis, sekular, fahaman kebangsaan dan kapitalisme. Beliau telah memperkenalkan Islam sebagai alternatif kepada kegagalan ideologi dan tamadun Barat.

Syed Qutb telah ditahan bersama-sama dengan ahli-ahli Ikhwan yang lain termasuk Zainab al Ghazali, Fattah ismail, Hamidah Qutb, Kamal saniri pada tahun 1954 apabila telah dituduh merancang untuk membunuh Gamal Abdul Nasser dan ternyata tuduhan ini adalah sangat jahat untuk menghalalkan kejahatan regim Mesir. Beliau telah dibicarakan dan telah dijatuhkan hukuman penjara dengan kerja berat selama 15 tahun. Dalam penjara inilah beliau telah menghasilkan karangannya tentang tafsir Al-Quran dan beberapa buah buku lain. Penjara tidak pernah mematahkan daya juang dan semangat yang ada pada dirinya untuk menyatakan kebenaran, jeriji penjara adalah nyanyian bisu yang melantunkan api semangat dan pencerahan. Setelah 10 tahun di dalam penjara, Abdul A’rif Al-Salam iaitu Presiden Iraq telah merayu kepada Gamal Abdul Nasser untuk membebaskan Syed Qutb dan beliau telah dibebaskan.

Beliau tidak serik untuk berdakwah dan meninta ilmu untuk mencerahkan akal manusia terutama beliau adalah ikon kepada aktivis muda Ikhwanul Muslimin. Regim Mesir dengan seluruh kekuatan aparat keamanan sentiasa mengintai pergerakan beliau dan teman-temannya.

Syed Qutb sekali lagi ditahan iaitu tidak sempat setahun setengah daripada tahun pembebasannya sebelum itu. Kali ini bukan untuk menerima hukuman penjara tetapi hukuman gantung sampai mati bersama-sama dengan 2 orang rakannya yang lain. 29 Ogos 1966 , menyaksikan kesaksian sebuah ikrar perjuangan sang mujahid dakwah, beliau tidak mahu merayu diatas hukuman yang telah dijatuhkan. ‘Kezaliman walau sekuat manapun akan hancur’ ujar Syed Qutb berpesan kepada kita semua, ‘ kebenaran walaupun kelihatan lemah namun ia akan muncul’ . Semboyan kebenaran akan terus memekik dan mencabar kezaliman thaghut di sepanjang zaman.

NOTA: Artikel ini telah disiarkan di halaman lain. Happycircle hanya menyalin dan tampal artikel.


From KL to Soton!

Assalamualaikum WBT

Untuk adik-adik yang bakal menyambung pelajaran ke bumi Southampton, ahlan wasahlan kami ucapkan!

Semoga segala urusan berkaitan universiti, visa dan pihak penaja dapat diselesaikan tanpa sebarang masalah.

University of Southampton

Setelah selesai visa dan sudah mendapat tiket dari pihak penaja, here comes the most difficult part of all……PACKING!!

Jika dahulu setiap kali pulang ke kolej, sentiasa rasa berdebar kalau-kalau ada barang yang tertinggal. Pasti perasaan yang sama melanda adik-adik apabila bersiap sedia untuk meninggalkan bumi bertuah Malaysia untuk terbang ke bumi asing yang beribu batu jauhnya. Kalau tertinggal barang, boleh buat U-turn ke ? hehe.

InsyaAllah entry kali ini akan cuba membantu adik-adik dalam menyelesaikan masalah

“What to bring, and to do before flying to Soton! ”

To bring

1)       Pakaian

Bawalah pakaian harian yang akan dipakai ke kelas. Baju Melayu/baju kurung, mungkin boleh dibawa sepasang dua. Sudah cukup untuk dipakai ketika majlis rasmi atau Hari Raya. Adik-adik muslimat mungkin lebih rajin memakai baju kurung ke majlis-majlis anjuran MSA ataupun Isoc nanti. Jika suka, bolehlah bawa lebih. Baju-baju di sini biasanya berharga GBP8 ke atas. Jika mahu jimat bawalah baju-baju dari Malaysia. Socks sangat murah di sini. Boleh borong di sini sahaja.

Raya di sini happening juga

2)      Jacket

Kebanyakannya boleh dibeli di sini. Tetapi memandangkan adik-adik akan sampai pada pertengahan/hujung September, maka digalakkan membawa sehelai baju yang agak tebal untuk dipakai sebelum anda berpeluang untuk shopping di sini. Jika jumpa jacket yang cantik dan murah di Malaysia, boleh saja beli tetapi cukuplah hanya satu. Jika mahu boleh beli lagi di sini. Pilihannya lebih banyak.

Contoh pakaian yang sesuai

3)      Kasut yang sesuai

Di UK akan banyak berjalan jauh berbanding di Malaysia. Walaupun penaja menggalakkan adik-adik berpakaian formal ketika hendak fly, digalakkan untuk terus memakai sneakers atau kasut yang flat memandangkan anda akan kepenatan membawa beg-beg yang agak besar dan berat. Juga akan terpaksa berdiri semasa beratur di dalam airport. Sayangi kaki anda, pakailah kasut yang selesa.

4)      Periuk Nasi

Bawalah satu yang kecil. Tak perlu yang fancy. Cukup yang simple saja. Untuk menjimatkan ruang dalam bag, boleh letak barang di dalam periuk nasi. Tak perlu bawa beras. Mudah saja diperoleh di sini. InsyaAllah, hari-hari awal ketibaan anda di sini, anda akan dijamu oleh senior-senior di sini.

5)      Makanan

Bolehkah membawa makanan seperti ikan bilis, cili kering, kuih raya dari Malaysia? Jawapannya boleh. Pastikan barang-barang yang berbau itu di bungkus elok-elok. Lebih baik jika ia dilabel. Jika pihak kastam menahan dan check bag, mudah untuk menerangkan apa yang ada dalam bungkusan. Kebanyakan makanan mudah didapat di sini. Belacan, serai, beras, rempah ratus dan instant kebanyakannya ada dijual tetapi mungkin harganya lebih mahal sedikit berbanding di Malaysia. Bolehlah jika mahu bawa sedikit bekalan, tapi jangan sampai overweight pulak bag dengan makanan-makanan yang anda bawa. Boleh juga bawa kuih raya untuk menjamu senior-senior yang tak pulang beraya J

6)      Peralatan komputer/Kamera

Jika anda mencari peralatan komputer first hand di kedai-kedai di sini, mungkin agak mahal. Jadi belilah siap-siap di Malaysia. Boleh dapat jauuuh lagi murah di sana. Di sini mungkin ada  ebay dan amazon, tapi di Malaysia ada Low Yat !

7)      Cermin mata/ contact lens

Beli siap-siap di Malaysia. Di sini sangat MAHAL! Kalau dah lama tak check mata, check la mata siap-siap sebelum fly. Takut-takut kene tambah power.

8)      Stationeries

Pen, pembaris, pensel, pemadam dan seangkatan dengannya, sangat murah di Malaysia berbanding di sini. Bawa juga siap-siap.Sangat berbaloi. Buku-buku tulis insyaAllah OK lagi harganya.

9)      Handphone

Kebanyakan mobile phone contract di sini ada menawarkan handphone percuma. Walaubagaimanapun, bawalah handphone anda ke sini. Beli baru atau tidak , itu soal ke dua. InsyaAllah banyak simcard yang percuma disini dan mudah juga untuk top up. Sementara membeli handphone baru, gunakanlah telefon lama anda J

10)   Quran Tafsir dan Maathurat

Untuk lebih mudah, bawalah Al-Quran tafsir. Lebih mudah untuk dibawa dan tak perlu wudhu untuk dipegang. Sangat berguna sebagai bekalan di bumi asing ini. Jika dahulu jarang untuk kita membelek maksud ayat-ayat Al-Quran, maka inilah masanya untuk menganjak paradigma agar lebih maju ke depan dengan memahami Al-Quran

What to do?

1)      Jumpa Dentist

Sebelum fly, pergilah berjumpa dengan dentist untuk buat check up gigi anda. Di sini kosnya agak mahal.

2)      Potong rambut

Potong siap-siap di Malaysia. Kos potong rambut di soton paling murah is 5pound (utk lelaki). Untuk perempuan, kosnya adalah lebih tinggi. Kecualilah jika anda tidak kisah kawan-kawan anda mencuba skil memotong rambut mereka pada rambut anda. Siapa tahu mungkin mereka berbakat!

Rata-rata rambut lelaki ialah 'panjang sederhana' selepas 3 bulan sampai

3)      Gambar passport

Print lebih sikit gambar-gambar ini memandangkan ia diperlukan untuk student ID, Resident card dan beberapa lagi application form.

4)      Berbuat baik kepada ibu bapa dan keluarga

Dugaan utama belajar di Uk adalah berjauhan daripada ibu bapa da keluarga. Ibu bapa banyak berkorban masa dan wang ringgit untuk memastikan urusan adik-adik ke luar negara. Sebelum jarak menjadi punca untuk kita berjasa kepada mereka, maka gunakanlah kesempatan yang sekejap ini untuk membahagiakan hati mereka. Siapa tahu apa yang bakal terjadi tatkala kita di perantauan. Semoga Allah lindungi ibu bapa dan keluarga adik-adik.

Sayangi Ibu Bapa kita =)

Walau jauh mana pun kita merantau, satu perkara penting yang jangan di tinggalkan adalah jati diri kita sebagai Melayu-Islam. Di mana bumi dipijak, di situ Islam dijunjung. InsyaAllah, pengembaraan adik-adik ke bumi Eropah ini akan banyak membawa perubahan minda kita dan mendekatkan lagi diri kita kepada Sang Pencipta, jika kita berfikir. Semoga Allah permudahkan urusan adik-adik untuk ke Soton.

Kita jumpa di sana!


Ibadah dalam Islam

Assalamualaikum WBT

Ibadah dalam Islam adalah berlainan sama sekali dengan Konsep dan amalan-amalan lain-lain agama atau kepercayaan. Ianya bukan perbuatan mengasingkan diri, menolak dan meninggalkan kehidupan dunia sebagaimana yang dipelopori oleh golongan “asceiimo”. Ianya juga bukan terbatas kepada tempat-tempat tertentu sahaja atau hanya dilakukan melalui perantaraan orang-orang yang tertentu atau dewa-dewa yang dipilih dan dibuat khas untuk tujuan ini, tanpa mereka amalan seseorang itu tidak akan diterima. Konsep-konsep seumpama ini tidak ada tempat langsung di dalam syariat Islam.

Namun demikian, pengaruh konsep asing ini dapat juga menyerap ke dalam kehidupan sebahagian besar umat Islam. Oleh itu timbullah berbagai tanggapan terhadap ibadah, ada yang menganggap ibadah itu tertumpu kepada solat, puasa, haji dan zakat sahaja, terdapat juga mereka yang mengaku beribadat kepada Allah tetapi ubudiah mereka juga diberikan kepada selain dari Allah. Malah ada yang berpendapat bahawa ruang lingkup ibadah itu sama sekali tidak ada kaitannya dengan urusan masyarakat terutama di bidang politik.

Ibadah dalam Islam adalah merupakan kemuncak dari perasaan tunduk dan patuh kepada Allah dan klimak dari perasaan yang merasakan kebesaran Allah sebagai tempat pengabdian diri. Ibadah juga merupakan tangga penyambung antara akhlak dan penciptanya. Selain dari itu ibadah mempunyai kesan-kesan yang mendalam di sudut hubungan makhluk dan penciptanya.

Sebenarnya Islam telah meletakkan ibadah di tempat yang paling istimewa sekali di dalam Al-Quran di jelaskan seluruh jin dan manusia dijadikan semata-mata untuk tujuan ini. islam juga telah memberi pengertian yang luas terhadap ibadah. Tegasnya Islam menuntut supaya seluruh kehidupan ini dapat ibadah dan taat kepada Allah. Inilah yang dimaksudkan dengan firman Allah :

Dan Allah tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah Aku

[surah Az Zuriai 50 57]

Definasi Ibadah

Dari segi bahasa “ibadah” bererti merendah diri, tunduk, patuh dan taat. Dari segi syara’ “ibadah” diertikan sebagai taat, tunduk patuh dan merendah diri sepenuhnya kepada Allah. Sheikh Ibn. Taimiyah pula menyatakan, “Ibadah asal maknanya kehinaan, tetapi ibadah yang diperintah Allah atau yang disyariatkan ke atas manusia merangkumi makna kehinaan dan kecintaan bersama iaitu kemuncak kehinaan diri seseorang bila berhadapan dengan Allah dan kemuncak kecintaannya kepadanya.

Al-Tabari pula, menjelaskan maksud ibadah iaitu khusu’ kepadanya, merendah diri dan tetap hati kepadanya. Sebagai kesimpulan ibadah bermaksud merangkumi segala perkara yang disukai Allah dan diredhaiNya, sama ada keyakinan, sikap, perkataan, amal perbuatan, zahir atau batin. Dalam kata lain ibadah ialah segala aktiviti manusia yang zahir dan batin dalam mengerjakan sesuatu perkara atau meninggalkannya semata-mata dengan niat mencari keredhaan Allah.

Firman Allah

“Hai orang-orang yang beriman Makanlah rezeki Yang balk Yang Kami berikan kepadamu. Dan bersyukurlah kepada Allah jika kepadaNya kerana beribadah. (Al-Baqarah: 172)

“katakanlah Akan kuberitakan -kepadamu tentang pembalasan Allah yang lebih buruk dari itu yang dikutuki Allah dan dimurkaiNya, ada yang diadikan-Nya kara, ada yang dijadikan-Nya babi dan menyembah taghut” (Al-Maidah: 60)

“Kepada tiap umat kami utus seorang rasul dengan perintntah ber’ibadah kepada Allah dan tinggalkan taghut ( – An-nahl . 36)

“Dan mereka meninggalkan taghut tudak lagi ber’ibadah kepadanya, dan kembali kepada Allah, bagi mereka berita gembira.

(Az-Zumar: 17)

Ruang lingkup ibadah

Islam mempunyai keistimewaan dengan menjadikan seluruh kegiatan manusia sebagai ‘ibadah apabila ia diniatkan dengan penuh ikhlas kerana Allgh demi untuk mencapai keredaan-Nya serta dikerjakan menurut cara-cara yang disyari’atkan oleh-Nya. Islam tidak menganggap ‘ibadah-’ibadah tertentu sahaja sebagai amal salih malah ia meliputi segala kegiatan lain sebagaimana firman Allah:

“Bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah Timor dan barat itu sesuatu kebaktian akan tetapi sesungguhnya kebaktian itu ialah kebatian orang yang beriman kepada Allah Hari Kemudian, malaikat-malaikat kitab-kitab, nabi-nabi dan memberikan harta dicintai kepada kerabatnya, anak-anak yatim orang-orang miskin, musafir (yang memerlukan pertolongan) dan Orang-orang yang meminta-minta, dan memerdekakan hamba sahaya, mendinkan salat dan menunaikan zakat dan orang-orang yang menepati janjinya apabila berjanji dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, pendentaan dan dalam peperangan. Mereka, Itulah orang-orang yang benar (imannya) dan mereka itulah orang-orang yang bertaqwa. “

(Al-Baqarah: 177)

Firman Allah

“Yang demikian itu ialah kerana mereka tidak ditimpa kehausan,kepayahan dan kelaparan pada jalan Allah dan tidak (pula) menginjak suatu tempat yang membangkitkan, kemarahan orang-.orang kafir dan tidak menimpakan sesuatu bencana kepada musuh melainkan dituliskanlah bagi mereka dengan yang demikian itu suatu amal salih Sesungguhnya Allah tidak mensia-siakan pahala orang yang berbuat baik Dan tidak mereka menafkahkan suatu nafkah yang kecil dan tidak (pula) yang besar dan tidak melintasi suatu lembah melainkan dituliskan bagi mereka (‘amal salih pula) kerana Allah akan memberi balasan kepada mereka (dengan balasan) yang tinggi dari apa yang telah mereka kerjakan. – (At-Taubah: 120-121)

Ada seorang bertanya kepada Rasulullah (s.a.w.):

“Betapa besarkah pahala orang yang berjihad itu.?” Jawab Rasulullah (s.a.w.):

“Kamu tidak terdaya melakukannya (di luar medan jihad Perbandingan orang yang berjihad pada jalan Allan ialah seperti seorang yang berpuasa, bangkit malam (untuk salat khusyuk membaca ayat-ayat (Al-Our’an) tidak terhenti henti mereka dari puasa dan salat sehingga kembali orang-orang yang berjihad itu ke rumah

Bukhari Muslim, tirmidhi Nasai ibn majah

Daripada nas-nas di atas nyatalah bahawa kegiatan-kegiatan taqwa yang dikerjakn oleh seseorang seperti salat puasa dan zikir belum memadai untuk menjadikan ia sebagai seorang Muslim yang salih. Seorang muslim yang salih itu adalah seorang yang menyerahkan seluruh jiwa raganya kepada Allah Ini bermakna ia menjadikan seluruh masa dalam hidupnya dan setiap tindakannya sebagai sesuatu yang ditujukan untuk mendapat keredaan Allah Oleh itu tidak terdapat ruang-ruang di dalam hidupnya dan tidak terdapat sesuatu pun daripada perbuatannya yang terlepas dari patuh mengikuti ketentuan-ketentuan yang ditetapkan oleh Allah

Demi tujuan ini ia menyerahkan sepenuh hidupnya kepada Allah ia rela untuk mengorbankan apa sahaja yang ada padanya walaupun ini bererti harta benda yang paling dikasihi dan jiwanya sendiri. Itulah sebabnya perbezaan di antara seorang yang berjihad pada jalan Allah bagi membentuk masyarakat yang Salih dengan seseorang yang membataskan kegiatan ‘ibadahnya kepada bidang-bidang yang tertentu sahaja amatlah jauh Orang yang pertama lebih tinggi martabatnya dan lebih hampir kepada Allah.’ Dari sini jelaslah bahawa islam tidak membataskan ruang lingkup ‘ibadah kepada sudut-sudut tertentu sahaja. Tetapi Islam menetapkan seluruh kehidupan manusia adalah medan ‘amal dan persediaan bekalan bagi para mu’min sebelum mereka kembali berhadapan dengan Allah di Hari Pembalasan nanti.

Hakikat ini ditegaskan oleh Al-Qur’an sebagai:

“(Allah) Yang menjadikan mati dan hidup supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik ‘amalannya. Dan Dia maha Perkasa lagi Maha Pengampun.

(Al-Mulk: 2)

Apa sahaja kegiatan dan perbuatan yang dilakukan oleh seorang muslim dengan penuh ikhlas untuk mendapatkan keredaan Allah serta dikerjakan menurut ketetapan-ketetapan syara’ maka ianya dianggap sebagai ‘ibadah yang dikumpulkan sebagai ‘amal salih

Oleh itu ruang lingkup ‘ibadah di dalam islam sangatlah luas Ia adalah seluas tempoh hayat seseorang muslim dan kesanggupan serta kekuatannya untuk melakukan apa sahaja ‘amal yang diredai oleh Allah di dalam tempoh tersebut.

Ciri-Ciri ‘Ibadah Dalam islam

1. ‘Ibadah hanya dikerjakan semata-mata kerana Allah

Al-Quran menitikberatkan bahawa ‘ibadah itu hendaklah dilakukan kerana Allah semata-mata. Firman Allah:

“Dan Rabmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia

(Al-Isra’ 23.)

“Ia telah memerintahkan agar kamu jangan menyembah selain Dia.

(Yusuf 40)

“Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-NYa dengan sesuatu pun.

(An-Nisa’ 36)

“Mereka tetap menyembah Ku dengan tiada mempersekutukan sesuatu apa pun dengan Ku,

(An-Nur 55)

“Barangsiapa mengharapkan perjumpaan dengan Tuhan-Nya maka hendaklah ia mengerjakan ‘amal yang salih dan janganlah ia mempersekutukan seorang pun dalam beribadah kepada Tuhannya.

(Al-Kahfi: 110)

Oleh itu segala tindakan yang dilakukan oleh manusia mestilah diniatkan semata-mata kerana Allah. Untuk mengawal asas dan dasar ini, Islam menegah setiap perbuatan atau tindakan yang boleh mendatangkan maksud penyembahan sesama manusia atau pun membuka jalan untuk mengelirukan pengertian ‘ibadah yang semestinya dikhususkan hanya kepada Allah.

2. Perhubungan langsung di antara hamba dan Penciptanya.

Dalam islam perhubungan dapat dilakukan oleh seorang hamba dengan Allah secara langsung. ‘Ibadah di dalam islam tidak berhajat adanya orang tengah sebagaimana yang terdapat pada setengah-setengah agama lain. Begitu juga tidak terdapat dalam Islam tokoh-tokoh tertentu yang menubuhkan satu lapisan tertentu yang dikenali dengan nama tokoh-tokoh agama yang menjadi orang-orang perantaraan antara orang ramai dengan Allah.

Di dalam Islam peranan para ‘ulama’ dan fuqaha’ hanyalah untuk mengkaji dan menyelilidiki hukum-hukum syara’ serta mengajarkannya kepada orang ramai. Peranan mereka bukan untuk mengampuni dosa atau mengkabulkan doa seseorang kepada A11ah sebagaimana yang terdapat pada setengah-setengah agama lain.’

3. Melambangkan khudu’ الخضوع)) yang penuh dan keta’atan yang rnutlak kepada Allah

‘Ibadah dalam Islam melambangkan khudu’ atau ketundukan seseorang sepenuhnya kepada Allah serta keta’atannya yang mutlak terhadap-Nya. Oleh itu dalam bidang ‘ibadah khusus ianya bersifat taufiqiyyah; iaitu ia dilaksanakan menurut garis-garis yang ditunjukkan oleh Rasululullah (s.a.w.) dan berhenti setakat sempadan yang telah ditentukan oleh syara’ dan sebagaimana yang telah dilakukan sendiri oleh Rasulullah (s.a.w.). Tidak boleh ditambah atau dikurangkan atau membuat sebarang perubahan terhadapnya. Sabda Rasulullah (s.a.w.):

“Sembahyanglah kamu sebagaimana kamu melihat aku sembahyang.”

(Bukhari)

“Ambillah kamu daripadaku cara-cara (manasik) ibadat haji kamu.”

(Bukhari)

Ada pun bagi ‘ibadah-’ibadah umum ketundukan dan kepatuhan ini dapat dilaksanakan dengan benar-benar mencontohi Rasulullah (s.a.w) dalam seluruh jalan kehidupan. Ini berdasarkan kepada firman Allah

“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri tauladan yang baik bagimu (iaitu) bagi orang-orang yang mengharapkan rahmat Allah dan (kedatangan) Hari qiyamah dan dia banyak menyebut Allah

(Al-Ahzab 21)

“Katakanlah: jika kamu (benar-benar) mencintai Allah ikutilah situ, nescaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. “

(Ali-’Imran 31)

“Apa yang diberikan rasul kepada maka terimalah dia, dan apa yang dilarangnya bagimu maka tinggalkanlah.

(Al-Hasyr: 7)

Kepatuhan mengikut apa yang telah ditunjukkan oleh Rasulullah (s.a.w.) bererti seseorang itu telah menundukkan dirinya mematuhi dan menta’ati perintah Allah di dalam ia melakukan segala ‘ibadah di dalam kehidupan

‘Segala perkara atau ‘amal selain dari kumpulan ‘ibadah khusus di atas yang dilakukan semata-mata untuk mencari kkeredaan Allgh. Ini termasuklah seluruh perbuatan manusia dalam kehidupan hariannya.

Ruang lingkup ‘Ibadah yang luas

Ruang lingkup ‘ibadah di dalam Islam amat luas sekali. Ianya merangkumi setiap kegiatan kehidupan manusia. Setiap apa yang dilakukan baik yang bersangkut dengan individu mahupun dengan masyarakat adalah ‘ibadah menurut islam selagi mana ia memenuhi syarat-syarat tertentu.

Syarat–syarat tersebut adalah seperti berikut

i. ‘Amalan yang dikerjakan itu hendaklah diakui islam bersesuaian dengan hukum-hukum syara’ dan tidak bercanggah dengan hukum-hukum tersebut. Adapun ‘amalan-’amalan yang diingkari oleh Islam dan ada hubungan dengan yang haram dan ma’siat, maka tidaklah sekali-kali ia dijadikan ‘amalan ‘ibadah.

ii. ‘Amalan tersebut dilakukan dengan niat yang balk bagi tujuan untuk memelihara kehormatan diri, menyenangkan keluarganya, memberi manfa’at kepada umat seluruhnya dan bagi mema’murkan bumi sebagaimana yang dianjurkan oleh Allah.

iii ‘Amalan tersebut mestilah dibuat dengan seelok-eloknya bagi menepati apa yang ditetapkan oleh Rasulullah (s.a.w.):

“Bahawa Allah suka apabila seseorang dari kamu membuat sesuatu kerana dengan memperelokkan kerjanya. “

(Muslim)

iv. Ketika membuat ‘amalan tersebut hendaklah Sentiasa menurut hukum-hukum syara’ dan ketentuan batasnya, tidak menzalimi orang lain, tidak khianat, tidak menipu dan tidak menincds atau merampas hak orang.

v. Tidak mencuaikan ‘ibadah-’ibadah khusus seperti salat zakat dan sebagainya dalam melaksanakan ‘ibadah-’ibadah umum

Firman Allah

“Wahai orang-orang yang beriman janganlah harta-harta dan anak-anak kamu melalaikan kamu dari mengingati Allah batangsiapa berbuat demikian maka mereka sebenarnya orang-orang yang rugi. “

(Al-Munafiqun 9)

Firman Allah

“Lelaki-lelaki yang tidak dilalaikan oleh pemiagaan ataujual beli dari mengingati Allah mendirikan salat dan menunaikan zakat ”

(An-Nur: 37)

Jadi, bila sahaja seorang mu’min dapat menyempurnakan kelima-lima syarat di atas dalam mengendalikan segala pekerjaan dan urusan hidupnya setiap hari, maka dia akan dikira sentiasa ber’ibadah kepada Allah meskipun dia tidak duduk di dalam masjid ketika membuat kerja-kerja tersebut.

Tidak torkongkong pada sesuatu tempat perlbadatan sahaja.

Di dalam Islam perlaksanaan ‘ibadah tidak tertakluk kepada tempat-tempat tertentu. Seluruh bumi Allah adalah tempat ber’ibadah bagi para mu’min. .

Firman Allah

Dialah Yang menjadikan bumi itu mudah bagi kamu, maka berjalanlah di segala penjurunya dan makanlah sebahagian dari rezekiNya. Dan hanya kepada-Nyalah kamu (kembali) setelah dibangkitkan. “

(Al-Mulk: 15)

Di dalam Islarn ibadah boleh dilakukan di mana-mana sahaja kerana di mana sahaja seseorang itu berada, perhubungannya adalah terus kepada Allah Islam menganggap seluruh bumi sebagai masjid kecuali tempat-tempat yang najis dan kotor Itulah sebabnya Rasulullah (s.a.w.) salat di mana-mana sahaja baginda berada, sama ada di tengah-tengah padang pasir atau di atas kenderaannya.

Pembahagian Ibadah :

A   1. Ibadah Khusus : Ia adalah merupakan sekumpulan perintah yang wajib dilakukan sebagaimana yang terkandung dalam rukum Islam dan juga seumpama seperti sembahyang, puasa, zakat, haji, tilawatul Quran, zikir dan sebagainya.

2.Ibadah Umum : Segala perkara atau pekerjaan selain dari yang tersebut di atas yang dilakukan semata-mata untuk mencari keredhaan Allah.

B.  1 Ibadah Badaniah: tubuh badan seperti sembahyang, menolong orang dalam kesusahan dan lain-lain.

2 Ibadah Maliyah : harta benda seperti zakat, memberi sedekah, derma dan lain-lain.

3.Ibadah Qalbiyah: hati seperti sangka baik, ikhlas, tidak hasad dengki dan lain-lain.

C. 1 Ibadah Ijabiyah : positif iaitu perintah amal

2.Ibadah Salbiyah : negatif iaitu perintah tinggal

Syarat-Syarat Pekerjaan / Amalan Menjadi Ibadah

Sesuatu pekerjaan atau sebarang amalan itu boleh dijadikan sebagai ibadah kepada Allah sekiranya memenuhi syarat-syarat seperti berikut :

1. Orang yang melakukan hendaklah beragama Islam.

2. Amalan yang dikerjakan itu hendaklah diakui Islam. Sesuai dengan hukum syariah dan tidak bercanggah dengan hukum-hukum tersebut. Adapun amalan-amalan yang diingkari Islam seperti pekerjaan yang ada hubungannya dengan riba, tari menari, perkara-perkara maksiat dan sebagainya, tidaklah sekali-kali menjadi ibadah. Allah bersifat bersih dan baik, tidak menerima amalan yang kotor kecuali yang baik dan bersih sahaja.

3. Amalan-amalan itu dikerjakan hendaklah dengan niat yang baik. Sama ada untuk memelihara kehormatan diri atau menyenangkan keluarganya atau memberi manfaat kepada umatnya atau untuk memakmurkan bumi Allah sebagaimana yang dianjurkan oleh Allah.

4. Semasa membuat pekerjaan tersebut hendaklah sentiasa menurut hukum-hukum syariat dan batasnya, tidak menzalimi orang, tidak menipu dan tidak menindas atau mencampur hak orang.

5. Segala pekerjaan duniawi itu tidak melalaikan dan mencuaikan dari melaksanakan kewajipan ibadah. Khususnya seperti sembahyang, puasa dan sebagainya sesuai dengan firman Allah :

Maksudnya:

Wahai orang-orang yang beriman janganlah hendaklah harta-harta kamu dan anak pihak itu melalaikan kamu dari mengingatkan Allah. Sesiapa berbuat demikian maka merekalah sebenarnya orang-orang yang rugi.

Jadi, bila sahaja seorang mukmin dapat menyempurnakan syarat-syarat di atas dalam mengendalikan segala pekerjaan dan urusan hidupnya setiap hari dia adalah dikira sentiasa beribadat kepada Allah meskipun dia tidak duduk di Masjid atau di surau ketika membuat kerja-kerja itu.

Hikmah Ibadah

1. Ibadah dalam Islam adalah merupakan makanan atau riadhah ruhi sebagaimana jasad memerlukan makan dan minuman.

2. Untuk memerdekakan diri manusia daripada menghambakan diri kepada sesuatu makhluk selain daripada Allah.

3. Untuk memberikan suatu keyakinan dan tempat pergantungan yang sebenarnya yang telah menjadi fitrah atau tabi’at semulajadi manusia.

4. Untuk mengembalikan dan meletakkan manusia itu di tempat fitrahnya yang betul sebagai hamba Allah Taala.

5. Ibadah juga merupakan ujian Allah kepada hambanya dalam seluruh hidupnya.

6. Ibadah juga suatu garis pemisah yang membezakan antara Islam dengan kafir dan antara manusia dengan makhluk-makhluk lain.

Penutup.

Sesungguhnya ‘ibadah di dalam Islam tidak hanya terbatas kepada saIat, zakat, puasa, haji. berzikir, berdoa dan beristighfar sebagaimana yang difahami oleh setengah-setengah golongan di kalangan umat Islam. Kebanyakan mereka menyangka bahawa bila mereka telah menunaikan perkara-perkara yang fardhu bererti mereka telah menyernpurnakan segala hak Allah dan kewajipan ‘ubudiyyah terhadap-Nya.

Sebenarnya kewajipan-kewajipan yang besar dan rukun-rukun asasi walau bagaimana tinggi kedudukannya, ia hanyalah sebahagian daripada tuntutan ‘ibadah kepada Allah. Ia tidak merupakan seluruh ‘ibadah yang ditetapkan Allah kepada hamba-hamba-Nya. Kewajipan-kewajipan tersebut adalah tiang-tiang utama bagi mengasaskan dasar-dasar ‘ubudiyyah manusia kepada Allah. Selepas ini adalah dituntut bahawa setiap tindakan yang dilakukan olehnya mestilah selaras dengan dasar-dasar tersebut serta mengukuhkannya.

Manusia telah dijadiikan Allah dengan tujuan untuk ber’ibadah kepada Allah. Oleh itu tujuan ini hanya dapat dilaksanakan oleh manusia sekiranya ruang lingkup ‘ibadah dan daerah-daerahnya cukup luas sehingga ia meliputi seluruh urusan kehidupan manusia itu sendiri.

Wallahua’lam

Rujukan: http://www.unitagamakmb.com


Refleksi Iman

Assalamualaikum WBT

Alhamdulillah dalam siri Happy Circle II yang lepas, telah dibincangkan persoalan iman dan ketakwaan, bagaimana ketakwaan mempunyai kaitan rapat dengan keimanan manusia yang sentiasa naik dan turun.

InsyaAllah semua Muslim mempunyai pengetahuan berkaitan dengan rukun-rukun Iman. Menjadi tanggungjawab setiap daripada kita untuk menghayati intipati rukun-rukun yang telah digariskan oleh Islam ini dan seterusnya mengamalkan dalam segala aspek kehidupan seharian.

Dalam kita menilai atau muhasabah diri, terdapat beberapa garis panduan yang boleh menjadi alat bantu dalam kita memastikan keimanan kita selaku muslim berada di dalam landasan yang betul. InsyaAllah kita boleh jadikan sebagai senarai semak kehidupan mudah-mudahan Iman yang kita miliki iman yang sahih dan membuahkan amalan yang dijanjikan ganjaran besar oleh Allah SWT.

1. Cepat menyahut seruan Allah SWT

Menurut Syed Qutb, ianya adalah tindakan yang memenuhi fitrah yang bersih bagi memenuhi seruan dakwah yang haq dan lurus.Terdapat indikasi kejujuran, kelapangan, kobaran semangat, pengetahuan yang benar dan satu sambutan cetusan kalbu yang hebat atas kebenaran yang nyata.

Lalu bagaimana nak kita dapatkan ciri pertama ini, untuk kita hayati dalam kehidupan kita?

Ianya tak lain adalah dari makrifah yang sahih tentang adanya Allah sebagai Rabb dan Illah kita. Natijah dari makrifah yang sahih tadi, akan timbul mahabbah yang sangat dalam terhadap Allah. Dan makin tinggi mahabbah seseorang pada Allah, makin cepat dia menyambut seruan, kerana mahabbah melahirkan ketaatan. Sebagaimana cinta kasih kita pada kekasih, sedaya mungkin kehendaknya dipenuhi.

Katakanlah (wahai Muhammad): Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (Ali Imran:31)

2. Gementar hati terhadap Allah.

Seperti yang termaktub dalam Al Quran, Surah Al Anfal : 2

Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu (yang sempurna imannya) ialah mereka yang apabila disebut nama Allah (dan sifat-sifatNya) gementarlah hati mereka dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya, menjadikan mereka bertambah iman dan kepada Tuhan mereka jualah mereka berserah.

Natijah dari perasaan gementar ini membawa kita menjauh dan menyelamatkan diri dari kemaksiatan kepada Allah. Merasai ‘ihsan’ Allah atas kita di mana saja kita berada, dan akhirnya kita sentiasa berwaspada dan berhati-hati takut melanggar perintah Allah swt.

Benarlah hadis Rasulullah saw yang bermaksud;

“Sesungguhnya orang mukmin itu melihat dosanya seolah-olah batu besar terhempap atas kepalanya, manakala orang yang fasik itu melihat dosanya seperti seekor lalat yang hinggap atas hidungnya, lalu dihalau lalat itu.”

3.  Tawakkal kepada Allah.

Tawakkal adalah puncak kepasrahan dan penyerahan segala urusan kepada Allah swt. Tawakkal ini hanya dapat diperolehi setelah adanya tsiqah (kepercayaan) dan rasa ketergantungan kepada Allah.

Perlu diingatkan juga bahwa, ini bukan beerti kita tinggalkan ikhtiar, kerana ikhtiar adalah menifestasi ketaatan kepada Allah, manakala tawakkal itu berada di hati, iaitu iman kepada Allah. contoh unggul boleh diambil dari kisah Siti Hajar ditinggalkan Nabi Ibrahim a.s di Mekah, bila katanya;

“ Adakah Allah memerintahkan kamu tinggalkan kami di sini?”
“ Ya”, jawab Nabi Ibrahim a.s.
“ kalau begitu, Dia tidak akan mensia-siakan kami.”

4. Besertakan amal soleh.

Di dalam Al Quran, lebih dari 50 tempat membicarakan
hubungan iman dengan amal soleh, antaranya dalam
Surah At Tin : 6.

Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, maka mereka beroleh pahala yang tidak putus-putus.

Kerana keimanan menghasilkan amalan. Dan merupakan satu pendustaanjika keimanan tak menghasilkan amalan, dan bukanlah dikira sebagai amal soleh bila tidak dilandaskan kepada keimanan. sesungguhnya,

‘iman itu berkurang dan bertambah, bertambah dengan ketaatan dan berkurang dengan kemaksiatan’.

5. Mencintai Mukmin (Ukhuwah fillah)

Dalam Islam, batas ukhuwah adalah seluas wilayah aqidah. Sahabat bersaudara kerana Allah dan bermusuh kerana Allah. Persaudaraan dalam Islam bukanlah sesuatu yang dibuat-buat atau dipaksa. Ianya datang dari Allah jua. dalam Surah Ali Imran:103,

Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah (agama Islam) dan janganlah kamu bercerai-berai dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliah dahulu), lalu Allah menyatukan di antara hati kamu (sehingga kamu bersatu-padu dengan nikmat Islam), maka menjadilah kamu dengan nikmat Allah itu orang-orang Islam yang bersaudara dan kamu dahulu telah berada di tepi jurang Neraka (disebabkan kekufuran kamu semasa jahiliah), lalu Allah selamatkan kamu dari Neraka itu (disebabkan nikmat Islam juga). Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu ayat-ayat keteranganNya, supaya kamu mendapat petunjuk hidayatNya. (103)

Ini bermakna, tabiat ukhuwah adalah hasil dari iltizam pada tali deen Allah swt. Tiada ukhuwah tanpa iman dan iman pasti akan menumbuhkan ukhuwah. Begitu banyak kisah-kisah para sahabat yang mendahulukan sahabat lain dari diri dan keluarga mereka sendiri, dan boleh menjadi cermin bagi kita mengukur tahap dan semangat ukhuwah diri sendiri.

Ada banyak lagi garis panduan lain dalam kita merefleksi diri kita. Sesungguhnya amalan seharian kita adalah cermin nyata keimanan dalam diri kita.

“Aku ni nampak je tak tutup aurat, tapi iman aku boleh tahan jugak tau”

Ayat sebegini sudah tidak relevan jika kita faham benar apa pendefinisian iman dari perspektif seorang Muslim. Jadik sama-sama kita tingkat amalan, mudah-mudahan, iman kita meningkat sama dengan peningkatan amal kita.

Wallahua’lam.

Credits: meenkadir.wordpress.com, Happy Circle II


Sambutan Maulidur Rasul

Oleh Prof K.H. Ali Mustafa Yaqub, M.a (Sedutan bukunya: Islam masakini)

Dalam pengajian-pengajian maulid, para muballigh di surau-surau sering mengumandangkan ucapan-ucapan yang diklaim sebagai sabda Nabi saw. Ucapan-ucapan itu adalah,

“Barangsiapa mengagungkan hari kelahiranku, maka kelak ia akan tinggal di surga bersamaku,

atau ‘hadis‘ lain seperti,

“Barang­siapa mendermakan satu dirham untuk merayakan hari kelahiranku maka tak ubahnya ia mendermakan emas sebesar Gunung Uhud,”

dan lain sebagainya.

Hadis-hadis‘ ini dalam kitab-kitab koleksi Hadis yang muktabar (kitab-kitab yang secara ilmiyah dapat dijadikan standar rujukan Hadis) tidak pernah didapati. Apa­kah gerangan para penulis Hadis lupa sehingga tidak mencantumkan ‘hadis-hadis‘ itu dalam kitab-kitab mereka, atau memang ‘hadis-hadis‘ itu tidak pernah ada karena memang Nabi Muhammad s.a.w. tidak pernah bersabda seperti itu?

Seandainya ‘hadis-hadis‘ itu pernah ada karena Nabi Muhammad saw. pernah bersabda demikian, sedangkan para penulis Hadis lupa sehingga tidak mencantumkannya di dalam kitab-kitab mereka, maka paling tidak ada catatan yang me­nunjukkan bahwa para Sahabat Nabi saw., para Tabi’in, dan para Ulama Salaf (Klasik) pernah mengamalkan maksud ‘hadis-hadis‘ tersebut.

Namun ternyata catatan seperti itu juga tidak ada. Bahkan sampai awal abad ke- 7 hijri belum ada catatan yang menunjukkan adanya ulama atau tokoh sejarah yang mengamalkan maksud ‘hadis-hadis‘ tersebut.

Atau dengan kata lain, sampai awal abad ke-7 hijri belum ada seorang pun yang mengamalkan maksud ‘hadis-hadis‘ tersebut, karena memang ‘hadis-hadis‘ tersebut tidak pernah ada dalam sejarah.

Apabila pada masa belakangan ‘hadis-hadis‘ tersebut beredar di kalangan masyarakat, maka dapat dipastikan bahwa hal itu merupakan bikinan orang-orang belakangan, sehingga menurut disiplin Ilmu Hadis, ‘hadis-hadis‘ maulid tersebut disebut sebagai hadis palsu atau hadis maudhu’, karena Nabi Muhammad saw., tidak pernah bersabda demikian.

Al-Malik al-Mudhaffar
Syekh Ali Tantawi (w. 1421 H) dalam kitabnya Rijal min al-Tarikh (Tokoh-tokoh Sejarah) menyebutkan bahwa orang yang pertama kali menyelenggarakan perayaan Maulid Nabi saw., adalah al-Malik al-Mudhaffar.

Ia adalah salah seorang panglima perang pada masa pemerintahan Sultan Shalahuddin al-­Ayyubi. Gelar al-Malik yang disandangnya tidak menunjukkan bahwa ia seorang kepala negara, sebab kepala daerah pada masa itu juga disebut al-malik.

Al-Malik al-Mudhaffar di samping dikenal sebagai panglima perang yang gagah berani juga dikenal sebagai pemimpin yang adil dan dermawan.

Sampai al-Qadhi Ibnu Khallikan yang hidup semasa dengannya merasa kagum dengan sifat keder­mawanannya itu. Hal itu karena al-Malik al-Mudhaffar tidak hanya membantu orang-orang miskin, mendirikan rumah sakit-rumah sakit dan penginapan-penginapan gratis, melainkan ia tercatat sebagai orang pertama yang menyediakan air yang berlimpah-ruah pada malam Wukuf di Arafah, padahal pada malam itu semua orang yang sedang menunaikan ibadah haji kesulitan memperoleh air.

Festival Maulid
Sejarawan terkemuka al-Qadhi Ibnu Khallikan menuturkan bahwa perayaan maulid yang diadakan oleh al-Malik al­Mudhaffar pada saat itu bukanlah merupakan acara keagamaan seperti layaknya sebuah majelis ta’lim, atau pengajian dan sebagainya. Tetapi lebih tepat disebut sebagai pasar malam, pesta maulid, atau festival maulid.

Kota Irbil di Irak pada saat itu pe­nuh dibanjiri manusia. Mereka datang dari berbagai penjuru kota dan daerah-daerah sekitarnya seraya membawa barang-­barang dagangan dan hasil kerajinannya. Tenda-tenda juga dipasang di sana-sini, dihiasi bendera umbul-umbul dan lam­pu-lampu berwarna-warni. Perayaan ini dimulai pada bulan Shafar. Dan sejak saat itu sekolah-sekolah diliburkan. Para artis baik penyanyi, pemain drama dan lain-lain juga tidak ketinggalan setiap malam ikut ambil bagian untuk menam­pilkan kebolehannya. Sementara al-Malik al-Mudhaffar tiap malam berkeliling ke arena-arena pertunjukan sambil mem­bagi-bagikan hadiah.

Puncak acara perayaan maulid itu diadakan pada tanggal delapan atau dua belas Rabiulawal. Pertama kali, ribuan binatang ternak, terdiri dari domba, sapi dan onta diarak keliling arena, diiringi bunyi-bunyian genderang, rebana, terompet dan sebagainya, marching band, kalau zaman sekarang.

Sementara orang-orang mengikutinya dari belakang sambil mengibarkan bendera-bendera warna-warni. Sebagian ada yang meniup seruling. Ribuan binatang ternak itu selanjutnya disembelih untuk konsumsi ‘perayaan maulid’.

Sesudah sembahyang Isya, al-Malik al-Mudhaffar keluar dari Istana dengan membawa lilin besar. Kemudian diikuti oleh orang-orang banyak, dan semuanya membawa obor. Mereka berjalan berarak-arakan menuju tempat yang biasa dipakai berkhalwat oleh orang-orang sufi.

Esok harinya, al-Malik al-Mudhaffar duduk di panggung kehormatan yang berada di pinggir alun-alun, bersama para pejabat pemerintahan lainnya. Acara perayaan dimulai dengan parade militer. Lalu disusul oleh jamaah orang-orang sufi dan para penyair. Kemudian disusul oleh rombongan pelajar. Dan yang paling belakang adalah rakyat biasa.

Setelah semuanya berkumpul di alun-alun, para ahli pidato tampil satu persatu untuk menunjukkan kebolehannya dalam berpidato. Setelah mereka selesai, kini para penyair satu-persatu membacakan puisi. Sementara al-Malik al-Mudhaffar sudah menyiapkan hadiah-hadiah menarik untuk mereka. Sesudah penampilan­-penampilan itu selesai, acara ditutup dengan makan bersama.

Untuk mengabadikan peristiwa itu, al-Hafidh Ibnu Dihyah menulis buku tentang perayaan maulid, dan buku itu me­rupakan buku yang pertama kali membahas perayaan maulid. Dan itulah tadi peringatan atau perayaan Maulid Nabi yang diadakan pertama kali dalam sejarah. Sedang si empunya ambisi, al-Malik al-Mudhaffar tadi, wafat pada malam Rabu, 18 Ramadhan 630 H.

Kontroversial
Sampai saat ini para ulama masih berbeda pendapat tentang hukum merayakan maulid Nabi saw. Mufti Besar Kerajaan Saudi Arabia, Syeikh Abdul Aziz bin Baz (w. 1421 H) berpen­dapat bahwa mengadakan perayaan maulid Nabi saw., itu tidak pernah dicontohkan oleh Nabi saw., maupun para Sahabat beliau, begitu pula para Tabi’in dan para Ulama Salaf. Mem­peringati hari kelahiran Nabi saw., termasuk perbuatan mengada-ada dalam agama, atau menurut istilah yang populer adalah bid’ah. Karena itu hukumnya juga haram.

Sementara ulama lain seperti Syekh Ali Tantawi yang disebut di muka tadi itu, dan juga menjadi pengasuh acara Nur wa Hidayah dalam Televisi Saudi Arabia, begitu pula Syekh Dr. Ahmad al-Syurbashi dalam kitabnya Yas’alunaka fi al-Din wa al-Hayah berpendapat bahwa peringatan Maulid Nabi saw., itu perlu dilihat isinya. Apabila peringatan itu diisi dengan pengajian agama, penerangan tentang sejarah kehidupan Nabi saw., agar ditiru oleh umatnya, maka hal itu perlu dikerjakan. Sebab acara seperti itu pada hakikatnya adalah pekerjaan ma’ruf yang perlu dilakukan setiap saat.

Namun apabila peringatan Maulid Nabi saw., itu diisi dengan acara-acara mak­siat, pemborosan, kemungkaran dan lain sebagainya, maka ­kedua tokoh tadi sependapat bahwa hal itu hukumnya tidak boleh atau haram.

Namun yang perlu dicatat di sini bahwa dalam hal peringatan maulid Nabi saw., itu dibolehkan, para ulama tidak berbeda pendapat bahwa penggunaan ‘hadis-hadis maulid’ seperti yang disebutkan di depan itu hukumnya tidak boleh. Sebab menggunakan, menyebutkan atau menyampaikan ‘hadis-hadis’ tersebut berarti menisbahkan ucapan-ucapan kepada Nabi Muhammad saw, sementara beliau tidak pernah bersabda seperti itu. Perbuatan seperti inilah yang antara lain diancam oleh Nabi saw sendiri dalam sabdanya,

Barangsiapa dengan sengaja mendustakan saya, maka hendaknya ia siap-siap duduk di atas bara api neraka.